25 Fakta-fakta Tentang Jupiter, Planet Terbesar dalam Tata Surya

Jupiter merupakan planet terbesar di tata surya. Planet ini berada pada urutan kelima dari matahari, yaitu setelah planet Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars. Planet Jupiter merupakan bola gas raksasa, seperti planet Saturnus, Uranus, dan Neptunus. Planet ini juga disebut planet luar karena terletak di luar orbit asteroid pada sistem tata surya kita.

Planet Jupiter telah dikenal sejak zaman dahulu oleh para astrnom kuno. Keberadaan Jupiter selalu dikaitkan dengan mitos-mitos dan kepercayaan bangsa Romawi. Hal itu terbukti dengan pemberia nama Jupiter, yaitu seorang dewa dalam mitologi Romawi.

Planet Jupiter tersusun atas gas helium dan gas hidrogen. Hal ini berdasarkan pengamatan para ahli astronomi yang menyatakan bahwa planet Jupiter memiliki komposisi yang sama seperti planet Uranus dan Neptunus. Dikarenakan spektrum cahaya planet ini sama seperti planet gas raksasa lainnya.

25. Planet Terbesar di Tata Surya

Planet terbesar di tata surya

Matahari dan Planet-planet (pixabay.com)

Sebagai planet terbesar di tata surya, planet Jupiter memiliki diameter sebesar 142.984 km. Jika dibandingkan dengan planet Bumi maka diameternya adalah 10 kali lebih besar dari ukuran diameter Bumi. Akan tetapi diameternya 10 kali lebih kecil dari diameter matahari.

24. Bola Gas Raksasa

Jupiter, Planet terbesar di tata surya

Planet Jupiter (omahberita.com)

Sebagian besar tubuh planet Jupiter tersusun atas partikel gas dan cair. Lapisan atmosfer planet Jupiter tersusun atas gas hidrogen (88%-92%) dan gas helium (8%-12%) berdasarkan perbandingan volum total planet. Dimana kandungan gas helium pada planet ini jumlahnya sama dengan jumlha helium pada matahari. Karena itu Jupiter disebut sebgai bola gas raksasa.

23. Kerapatan Jupiter Lebih Kecil daripada Bumi

Seperempat massa planet Jupiter tersusun dari gas helium. Sehingga menyebabkan kerapatan atau densitas planet ini menjadi lebih rendah dibanding planet Bumi, sekitar 1,3 kali lebih kecil. Dimana kerapatan planet ini adalah sebesar 1,33 g/cm3. Jika dibandingkan dengan planet gas raksasa seperti Saturnus, Uranus, dan Neptunus maka kerapatan planet ini menempati urutan kedua.

22. Planet dengan Atmosfer Tebesar

Planet jupiter mempunyai lapisan atmosfer terbesar dalam tata surya. Atmosfer Jupiter berada pada ketinggian yang tebalnya mencapai 5.000 km atau 3,107 mil. Hal ini dikarenakan planet Jupiter tidak memiliki permukaan, sehingga bagian paling bawah atmosfer terletak pada bagian dengan tekanan 10 bar. Tekanan ini setara dengan 10 kali tekanan udara di permukaan bumi

21. Badai Besar

Planet ini mempunyai lapisan yang tersusun atas kristal amonia dan amonium hidrosulfida. Lapisan awan pada planet ini terbagi menjadi beberapa lapisan yang berbeda. Lapisan yang berbeda-beda ini tersusun secara melintang sehingga menghasilkan pola gelap dan terang.

Setipa lapisan memiliki pola aliran yang berbeda-beda. Interaksi antar lapisan dengan pola lairan yang berlwanan inilah yang menyebabkan terjadinya badai besar pada planet Jupiter. Kecepatan badai bahkan bisa mencapai 100 m/s atau 360 km/jam.

20. Planet yang Memiliki Cincin

Jupiter sebenarnya juga merupakan planet yang memiliki cincin. Cincin ini tersusun atas material debu, sedangkan cincin planet Saturnus tersusun dari es. Sehingga cincin tipis ini tidak begitu terlihat sepertihalnya planet Saturnus. Material debu pada cincin kemungkinan berasal dari satelit-satelit yang mengiringinya.

19. Perubahan Musim di Jupiter

Perubahan musim di Bumi dipengaruhi oleh gerak revolusi Bumi terhadap matahari. Jupiter beredar mengitari matahari dengan periode revolusi yang setara 12 tahun waktu bumi. Ditambah kemiringan planet ini hanya sebesar 3 derajat. Sehingga membuat planet ini jarang mengalami pergantian musim.

18. Rotasinya Tercepat

Planet terbesar di tata surya ini memiliki kecepatan rotasi sebesar 45.300 km/jam, sementara kecapatan roatsi bumi hanya 965 km/jam. Jika dibandingkan dengan waktu di bumi, planet ini hanya memerlukan waktu 10 jam untuk melakukan satu kali rotasi. Sehingga planet ini menjadi planet dengan kecepatan rotasi tercepat di tata surya.

17. Planet Tercerah ke 4

Benda langit paling cerah dalam tata surya kita adalah matahari. Sedangkan planet Jupiter merupakan planet tercerah ke 4 setelah matahari, bulan, dan venus. Pengukuran magnitudo visual atau tingkat kecermelangan benda langit adalah -2,9 (paling terang) dan -1,6 (paling rendah). Sementara magnitudo visual matahari adalah -26,8 dan bulan sebesar -12,92.

16. Asal Nama Jupiter

 dewa zeus

Dewa Zeus (greek-mythology-pantheon.com

Asal nama planet terbesar di tata surya ini diambil dari nama raja para dewa romawi, yaitu Zeus yang mempunyai nama lain Jupiter. Hal tersebut dikarenakan planet terbesar di tata surya ini jika dibandingkan dengan planet-planet lainnya terlihat seperti rajanya.

15. Ditemukan Tanpa Teleskop

Menurut sejarah planet ini telah diamati oleh bangsa babilonia sejak abad ke-7 atau ke-8 SM (Sebelum Masehi). Menurut sejarawan berkebangsaan Cina bernama Xi Zezong, bahwa astronom Cina bernama Gan De telah menemukan salah satu satelit Jupiter saat tahun 362 SM. Penemuan ini mendahului Galileo yang menulis buku tentang pengaruh pergerakan Yupiter terhadap Bumi pada abad ke-2.

14. Permukaan Jupiter

Sperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa planet ini merupakan bol gas raksasa yang sebagian besar tersusun dari gas. Sehingga permukaan planet ini tidaklah padat seperti permukaaan planet-planet lainnya. Karena itu bisa dibilang planet ini tidak memiliki permukaan, namun kemungkinan masih memiliki inti.

Suhu pada permukaan planet ini adalah 165 Kelvin atau -185 ºC pada tekanan 1 bar. Permukaan yang dimaksud ini adalah permukaan yang tersusun dari gas dengan tekana mulai dari lapisan gas dengan tekanan 0,02 bar hingga 2 bar. Sementara luas permukaan dan gravitasi di permukaan planet ini adalah 60 juta km² (122 kali bumi) dan 24,8 m/s².

13. Ukuran Planet

Sebagai planet terbesar dalam tata surya tentunya ukuran planet ini juga sangat besar. Jika diurutkan dari yang terekecil hingga terebsar maka berikut adalah urutannnya. Dimulai dari Merkurius (diameter ±4.879 km), Mars (diameter ± 6.779 km), Venus (diameter ± 12.104 km), Bumi (diameter ± 12.742 km), Neptunus (diameter ± 49.244 km), Uranus (diameter ± 50.724 km), Saturnus (diameter ± 116.464 km), dan Jupiter (diameter ± 139.822 km).

12. Hujan Meteor

planet terbesar di tata surya

Hujan Meteor (wallpapercave.com)

Planet ini juga dijuluki sebagai pembersih tata surya. Hal ini karena gravitasi Jupiter yang menarik batuan asteroid sehingga menghujani planet ini dengan meteor. Dikarenakan letak lintasan asteroid yang berada di antara planet Mars dan Jupiter.

Terdapat juga sebuah hipotesa yang menyatakan planet ini menjadi pelindung planet dalam karena mengurangi jatuhnya meteor ke planet lainnya. Namun pendapat ini masih menjadi perdebatan di kalangan ilmuwan, dikarenakan hasil simulasi komputer menujukkan bahwa gravitasi Jupiter tidak mempengaruhi  jatuhnya Meteor ke Bumi

11. Memancarkan Gelombang Radio

Medan magnet pada Jupiter diyakini paling kuat di tata surya. Medan magnet pada kedua kutub planet ini besarnya 14 kali medan magnet Bumi. Ion-ion gas hidrogen, oksigen, dan sulfur yang teronisasi di magnestofer Jupiter membentuk helai plasma.

Dikarenakan helai plasma ikut berotasi sehingga menyebabkan deformasi medan magnet dipol. Hal ini yang kemudian membuat elektron pada helai plasma terpancar keluar dan menghasilkan semburan dengan panjang gelombang 0,6-30 MHz. Dimana gelombang frekuensinya ini sama seperti gelombang radio.

10. Planet dengan Satelit Terbanyak

Satelit planet jupiter

Io, Europa, Ganymede, Callisto (derekscope.co.uk)

Jupiter adalah planet dengan satelit terbanyak, yaitu sebanyak 67 buah satelit alami. Di atas telah dijelaskan bahwa planet ini diambil dari nama lain Zeus. Yang menarik dari situ adalah bahwa ternyata nama-nama satelit planet ini diambil dari nama selir-selir dan pacar-pacar dewa Zeus.

Berikut adalah daftar 16 nama satelit-satelit planet Jupiter dari 67 satelit yang dimilikinya.

  1. Metis,
  2. Andrastea,
  3. Almathea,
  4. Thebe,
  5. Io,
  6. Europa,
  7. Ganymede,
  8. Calistio,
  9. Leda,
  10. Himalia,
  11. Lysithea,
  12. Elara,
  13. Aananke,
  14. Carme,
  15. Pasiphea,
  16. Sinope.

9. Warna Planet Jupiter

Planet terbesar di tata surya

Planet Jupiter (omahberita.com)

Planet ini mempunyai warna yang terdiri dari orannye dan putih. Warna ini merupakan warna dari awan pada atmosfer Jupiter. Perbedaan warna ini menunjukkan bahwa atmosfernya terdiri dari lapisan-lapian yang berebeda. Pada bagian yang berwarna terang atau putih mengandung unsur amonia. Sementara bagian yang berwarna gelap atau oranye mengandung amonium hidrosulfida.

8. Memiliki Satelit Terbesar

satelit ganymede

Satelit Ganymede (wikimedia.org)

Jupiter memiliki satelit alami terbesar di tata surya yaitu, satelit Ganymede. Satelit ini mengelilingi planetnya dalam kurun waktu sekitar 7 hari. Ukuran satelit ini lebih besar daripada planet merkurius, namun massanya hanya leni kecil hanya separuhnya. Satelit ini ditemukan oleh Galileo pada tahun 1610, namun nama satelit ini diusulkan oleh Simon Marius.

7. Bintik Merah Besar

planet terbesar di tata surya

Bintik Merah Besar (wikimedia.org)

Seperti yang telah dijelaskan sebelumyanya, bahwa pada plent ini terjadi badai raksasa karena adanya atmosfernya memiliki aliran angin yang berebeda. Badai besar yang muncul pada planet ini menimbulkan bintik merah besar pada lapisan atmosfer planet. Dimana bintik merah ini telah diketahui sejak abad ke 17.

6. Misteri Planet Jupiter

Dalam rangka menguak misteri palnet ini NASA memberangkatkan sebuah pesawat ruang angkasa bernama Juno. Pesawat ini merupakan pesawat tanpa awak dan dibuuhkan waktu 5 tahun untuk mencapai planet raksasa ini. Tujuan dari Juno adalah unutk menguak misteri panet ini.

Salah satunya unutk mengetahui asal dari medan magnet kuat yang dimiliki planet terebsar di tata surya ini. Para ilmuwan NASA berusahah memetakan medan magnet, gravitasi, dan struktur dalam planet tersebut. Melalui Juno ilmuwan mengungkap bahwa awan pada atmosfer ternyata juga mengandung air.

5. Planet Jovian

Planet di tata surya bisa dikelompokkan menjadi 2 kelompok berdasarkan sifat sifat fisisnya. Planet kebumian atau Terrestial merupakan planet yang memiliki permukaaan pada atau tersusun dari bebatuan. Sedangkan planet Jovian adalah planet gas raksasa yang permukaanya tersusun dari  gas seperti planet Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

4. Kehidupan di Planet Jupiter

Menurut para ilmuwan kehidupan di planet Jupiter mungkin saja bisa terjadi, namun bentuk kehidupannya tidak seperti di Bumi. Hal ini karena sedikitnya kandungan air. Kehidupan berbasis air dan amonia kemungkinan dapat berkembang di atmosfernya. Pendapat tersebut berdasarakan kehidupan bawah laut, dimana terdapat hewan-hewan yang mampu bertahan pada tekanan tinggi.

Terdapat juga sebuah hipotesa yang menyatakan bahwa kemungkinan terdapat kehidupan di satelit Europa. Hasil penelitian menujukkan bahwa permukaan satelit Europa dilapisi oleh lapisan es dan ditumbuhi oleh banyak bunga. Bunga tersebut dapat terdeteksi karena cahaya yang dipantukan terlihat sama seperti pantulan dari mata hewan dan tumbuhan.

3. Misi Ruang Angkasa

Wahana Galileo

Wahana Galileo (adrian3dart.deviantart.com)

Setidaknya terdapat 8 wahan pesawat ruang angkasa yang telah diluncurkan untuk meneliti planet terebesar di tata surya ini. Wahan pertama diberangkatkan pada 1973, yang mengirmkan hasil mengenai material penyusun planet serta fenomena yang terjadi di dalamnya. Berikut daftar wahana pesawat ruang angkasa yang diberangkatkan untuk meneliti planet ini.

Nama Wahana

Tanggal Sampai

Jarak Wahana dengan
Jupiter

Pioneer 10

3 Desember 1973

130.000 km

Pioneer 11

4 Desember 1974

34.000 km

Voyager 1

5 Maret 1979

349.000 km

Voyager 2

9 Juli 1979

570.000 km

Ulysses

8 Februari 1992

408.894 km

4 Februari 2004

120.000.000 km

Galileo

7 Desember 1995

Masuk ke dalam atmosfer

Cassini

30 Desember 2000

10.000.000 km

New Horizons

28 Februari 2007

2.304.535 km

Juno

4 Juli 2016

4200 km

2. Jarak Planet ke Matahari

Jarak antara plent dengan matahari sekitar 778 juta km, jarak sama ini sama dengan 5 kali jarak antara bumi dengan matahari. Sementara itu planet Jupiter membutuhkan waktu 12 tahun melakukan satu kali revolusi. Hal ini menyebabkan musim di planet ini tidak terlalu sering berubah.

1. Planet Jupiter Terlihat dari Bumi

planet terbesar di tata surya

Penampakan Jupiter Pada Tahun 2016 (filckr.com)

Sebagai benda langit tercerah ke 4 di tata surya. Planet ini menjadi mungkin unutk dilihat dengan mata telanjang dari bumi. Pada saat-saat tertentu, planet terbesar di tata surya ini dapat dilihat di ufuk timur satu jam sebelum matahari terbit. Terakhir kali planet ini terlihat pada bulan februari 2016.

Itulah tadi fakta-fakta unik mengenai planet terebsar di tatat surya, yaitu planet Jupiter. Semoga tulisan ini bisa menambah wawasan dan bermanfaat bagi ppembaca sekalian. Anda juga bisa membaca lebih lanjut mengenai tata surya untuk lebih mengetahui lebih jelas apa yang dimaksug sebagai tata surya. Salam.

Leave a Reply