Halimah Yacob, Muslimah Pertama yang Menjadi Presiden Singapura

HALIMAH YACOB – “Anda melakukannya dengan sangat baik, nona muda. Meskipun Anda memiliki banyak kemunduran, hidup itu benar-benar keras dan sulit, akan tetapi Anda berhasil melakukannya. Itu tidak terlalu buruk!”

Itulah perkataan Halimah Yacob yang berusia 63 tahun kepada dirinya yang berada di masa lalu tepatnya ketika sedang menempuh pendidikan di sekolah menengah bahwa dia mempunyai kesempatan untuk menjadi lebih baik.

Tidak terlalu buruk pengakuan diri ratu “ratu ponteng” yang pernah menjabat sebagai Anggota Parlemen, seorang pemimpin buruh dan Ketua Parlemen Singapura sebelum dia mengundurkan diri pada bulan Agustus untuk mencalonkan diri sebagai Presiden.

Melihat kembali ke masa sekolahnya, Halimah mengingat bagaimana, ketika bersekolah di sekolah menengah, dia hampir saja ditendang keluar dari Singapore Chinese Girls ‘School karena kehilangan terlalu sering tidak masuk kelas.

Alasan ketidakhadirannya adalah untuk membantu ibunya berjualan di kios makanan keluarga demi membantu perekonomian keluarga.

Ayahnya meninggal saat baru berusia delapan tahun.

“Saya tidak pernah sekolah untuk waktu yang lama dan akhirnya saya harus pergi ke kantor kepala sekolah di mana dia memberi tahu saya, ‘Nak, jika Anda tidak masuk sekolah, saya harus menendang Anda keluar dari sekolah.’ Itu ultimatum terakhir, ” kata Halimah Yacob sembari tertawa kecil.

halimah yacob
youtube.com

“Itu adalah salah satu momen terburuk dalam hidup saya. Tapi saya berkata pada diri saya sendiri, ‘Berhentilah terus menerus mengasihani diri sendiri, bawah lah dirimu keluar dari masalah itu dan teruslah bergerak maju.’ ”

Pikirannya itu kemudian menjadi motto hidup bagi Halimah Yacob, yang mengatakan bahwa dia telah mengalami banyak “rintangan” dan “kegagalan dalam hidup”.

Dia tidak pernah mengira dapat terjun ke dalam dunia politik pada tahun 2001, apalagi ikut serta dan memenangi pemilihan presiden Singapura.

“Keinginan saya saat itu sangat sederhana. Biarkan aku menyelesaikan sekolah dan mendapatkan pekerjaan, maka aku bisa menyokong diriku sendiri, ibuku. Saya tidak punya banyak waktu, “kata Madam Halimah, saat sedang berbicara dengan Channel News Asia di Pusat NTUC.

Artikel Terkait  7 Kapal Masa Depan yang Sedang Dibangun Umat Manusia

Melihat masa lalu beliau yang penuh dengan kesulitan dan rintangan yang menurut Madam Halimah Yacob semuanya itu membantu dia dalam berempati dan memahami kesulitan hidup orang lain yang hidup di Singapura

“Kesulitan tidak seharusnya menjadi penghalang. Saya pikir mungkin jika hidup saya jauh lebih mudah, saya tidak akan berada di tempat saya berada, “kata Madam Halimah. “Tapi karena hidup saya sangat berat, itu sebabnya saya belajar banyak hal, saya belajar untuk bertahan hidup.”

Mengambil Keputusan

halimah yacob
malaysiakini.com

Meskipun dia tidak bisa mengingat secara pasti semenjak kapan dia mulai berpikir untuk mencalonkan diri sebagai Presiden, Halimah Yacob mengatakan bahwa banyak orang yang telah mendorongnya agar mempertimbangkan untuk mengambil jabatan tersebut.

Namun memutuskan untuk mencalonkan diri untuk mencapai jabatan tertinggi di Negeri Singa itu tidaklah mudah.

Selain mempertimbangkan tanggung jawabnya sebagai Pembicara dan Anggota Parlemen, ibu lima anak ini mengatakan bahwa dia juga harus memikirkan keluarganya.

“Saya berbicara dengan suami saya terlebih dahulu karena saya benar-benar harus mendapatkan persetujuannya sebagai bagian terpenting keluarga. Jadi setelah beberapa kali berdiskusi, dia bilang dia akan mendukung saya, “kata Madam Halimah.

Dia dan Suaminya yang merupakan kekasih saat kuliah yaitu Mohamed Abdullah menikah pada tahun 1980.

“Lalu saya pergi ke anak-anak saya dan berbicara dengan mereka dan mereka berkata, ‘Apakah Anda yakin ingin melakukannya? Apa kamu benar-benar yakin? ‘”Kenang Mdm Halimah.

Dia mengungkapkan bahwa pada awalnya anak-anaknya memiliki keraguan tentang penjelasannya dan untuk tampil dihadapan publik yang lebih banyak lagi.

Sudah, Madam Halimah sedikit bercanda bahwa dia mungkin sejauh ini mungkin dia telah banyak memberikan wawancara pada media, sejak mengumumkan niatnya mencalonkan diri sebagai Presiden.

“Jadi, kita membicarakannya. Mereka memikirkannya dan sampai pada titik di mana mereka berkata, ‘Kami tahu di mana hati Anda berada, kami tahu bahwa Anda ingin melayani dan kami akan mendukung Anda dan mendoakan Anda’, “kata Madam Halimah, sambil menambahkan bahwa dia bersyukur atas dukungan penuh yang diberikan anak-anaknya.

Artikel Terkait  5+ Bacaan Niat Zakat Fitrah Arab / Latin / Artinya

Satu-satunya Calon Presiden yang Lolos Seleksi

halimah yacob
channelnewsasia.com

Ibu Halimah Yacob telah terpilih sebagai Presiden Singapura selanjutnya, melalui pemilihan presiden pertama yang diperuntukkan bagi kandidat dari masyarakat Melayu secara walkover.

Hal itu karena Mantan ketua parlemen 63 tahun itu adalah satu-satunya calon presiden yang berhasil mendapatkan sertifikat kelayakan dari Komite Pemilu Presiden.

Kandidat lainnya ialah kepala perusahaan jasa kelautan Farid Khan, 61, dan chief executive perusahaan properti Salleh Marican, 67. Mereka telah diberitahu bahwa mereka tidak memenuhi syarat untuk mengikuti pemilihan presiden tersebut.

Ini berarti bahwa Madam Halimah bakal dilantik menjadi presiden ke-delapan Singapura, yang secara otomatis akan terjadi setelah ditutupnya Nominasi pada hari Rabu siang tanggal 13 September 2017.

Komite pemilu presiden sebelumnya telah mengumumkan hal itu pada hari Senin (11 Sep 2017) dua hari sebelum hari penutupan Nominasi. Ditambah, tidak ada lagi sertifikat kelayakan yang akan dikeluarkan, sebab aplikasi telah ditutup pada tanggal 4 September 2017.

Dalam pemilihan presiden ini menuntut kandidat untuk mempunyai sertifikat kelayakan dan sertifikat komunitas untuk memastikan bahwa mereka termasuk dalam komunitas Melayu. 

Tiga sertifikat Komunitas Melayu telah diterbitkan. Dimana dari lima orang yang telah mengajukan sertifikat kelayakan, dua orang tidak dapat menyatakan diri sebagai anggota komunitas Melayu. 

Madam Halimah merupakan satu-satunya dari tiga calon yang secara otomatis memenuhi syarat untuk mencalonkan diri, dan dipandang oleh banyak orang sebagai pelopor.

Departemen Pemilu mengatakan bahwa mereka telah memberi tahu lima orang kandidat itu mengenai hasil aplikasinya dan juga mengatakan kepada para pemohon yang ditolak alasan mengapa mereka tidak mendapatkan sertifikat kelayakan.

Namun, nama pelamar yang tidak berhasil atau alasan yang diberikan kepada mereka tidak akan dipublikasikan, kata ELD. Hal ini mengikuti rekomendasi Komisi Konstitusi bahwa pelamar yang tidak berhasil tidak boleh diungkapkan ke publik.

Pengungkapan publik semacam itu akan menghalangi aplikasi potensial untuk melangkah maju ketika nantinya hendak mengikuti pemilihan. Namun, pemohon yang tidak berhasil bebas untuk mempublikasikan alasan yang diberikan kepadanya.

Tinggalkan komentar