Sistem Pencernaan Pada Manusia Beserta Organ-organ dan Enzim

SISTEM PENCERNAAN – Setiap makhluk hidup pasti membutuhkan makan, tidak terkecuali manusia. Makanan begitu diperlukan oleh manusia karena dari situlah energi, nutrisi, gizi, dan komponen penyusun tubuh berasal. Namun makanan yang masuk ke dalam tubuh tidak bisa langsung diserap oleh tubuh dan langsung berubah menjadi energi.

Agar makanan bisa diserap oleh tubuh dibutuhkan sistem pencernaan yang membantu merubah makromolekul pada makanan menjadi mikormolekul yang  mudah diserap oleh tubuh. Sistem pencernaan sangatlah kompleks karena di dalamnya terdapat organ-organ pencernaan dan enzim pencernaan yang beraneka ragam.

Agar Anda lebih jelas dalam memahami  dan mengerti bagaimana cara  kerja sistem pencernaan pada manusia, kali ini InformaZone.com akan menjelaskannya khusus untuk Anda. Selamat membaca.

Proses Pencernaan Pada Manusia

proses pencernaan manusia
hellosehat.com

Pada sistem pencernaan manusia, terdapat menjadi dua macam proses pencernaan, yaitu secara mekanik dan kimia (enzimatis). Pada saat kita memakan roti, nasi, pisang, atau keripik misalnya, makanan tersebut kita kunyah berarti proses pencernaan mekanik (fisik) sedang berlangsung.

Jadi proses pencernaan mekanik adalah proses perubahan makanan dari bentuk besar atau kasar menjadi lebih kecil atau halus. Pada manusia maupun mamalia pada umumnya, proses pencernaan mekanik terjadi dengan menggunakan organ gigi.

Pada saat kita mengunyah makanan, kelenjar ludah menyekresikan air liur yang mengandung enzim pencernaan yang akan bereaksi dengan makanan tersebut. Berarti, proses pencernaan kimiawi pun sedang terjadi.

Dengan demikian, pencernaan kimiawi merupakan proses perubahan makanan dari zat yang kompleks menjadi zat-zat yang lebih sederhana dengan menggunakan enzim. Enzim adalah zat kimia yang dihasilkan oleh tubuh yang berfungsi mempercepat reaksi-reaksi kimia dalam tubuh.

Organ-organ Pencernaan Manusia

organ organ sistem pencernaan
footage.framepool.com

Seperti yang telah dijelaskan di atas, bahwa pada tubuh manusia terdapat sebuah sistem yang membantu kita dalam menyerap zat gizi pada makanan. Sistem tersebut disebut sistem pencernaan. Pada sistem pencernaan manusia terdapat beberapa organ pencernaan yang memiliki fungsi masing-masing, berikut penjelasannya.

1. Mulut

organ mulut pada sistem pencernaan
econoce.com

Mulut adalah organ pencernaan yang paling pertama dalam proses pencernaan pada manusia. Fungsi yang paling utama perut adalah untuk menghancurkan makanan agar dapat ditelan menuju perut.

Mulut dapat menghancurkan makanan karena didalam mulut ada gigi & lidah. Gigi ini berfungsi sebagai penghancur makanan. Sedangkan lidah memiliki fungsi untuk membolak-balikan makanan agar seluruh makanan hancur dengan rata.

Bukan itu saja lidah juga berfungsi sebagai alat membantu untuk menelan makanan. Lidah dan gigi adalah alat pada sistem pencernaan yang memiliki sistem mekanis. Selain mencerna makanan secara mekanis, mulut juga mengalami proses pencernaan yang menggunakan cara kimiawi.

Proses terjadi pencernaan kimiawi terjadi dikarenakan adanya air liur yang menghasilkan lendir, air, dan enzim ptialin. Lendir dan air pada mulut berguna untuk melumasi rongga pada mulut agar lebih mudah dalam proses menghancurkan makanan.

Bukan hanya ada gigi tetapi lidah juga ada didalam mulut. Lidah berfungsi sebagai indra pengecap pada manusia.

2. Kerongkongan

kerongkongan
nafiun.com

Organ pada sistem pencernaan manusia yang selanjutnya adalah kerongkongan. Setelah manusia mekunyah makanan dimulut, maka makanan akan ditelan masuk melalui kerongkongan dan lalu masuk ke lambung.

Kerongkongan ini memiliki fungsi untuk mengalirkan makanan dari mulut menuju lambung. Pada dalam leher manusia memiliki 2 saluran, saluran yang pertama adalah kerongkongan yang terdapat di belakang. Saluran yang kedua adalah trakea yang terdapat pada bagian depan.

Bukan hanya sebagai penghubung antara mulut dengan lambung. Tenggorokan juga berfungsi sebagai saluran pernafasan yang menghubungkan anta rongga mulut dengan paru-paru.

Pada bagian dalam mulut ada sebuah persimpangan dua saluran yang dijaga oleh klep yang dinamakan epiglotis. Pada waktu manusia bernafas klep tersebut akan terbukan sehinggan udara dapat masuk ke tenggorokan, dan sebaliknya ketika makanan ingin masih maka klep tersebut akan tertutup sehingga makanan tidak masuk ke tenggorokan.

Klep tersebut sangat berfungsi untuk memperlancar proses pencernaan dan pernafasan pada tenggorokan agar lebih lancar. Disaat makanan melewati kerongkongan, makanan akan didorong menuju lambung oleh otot-otot yang ada dibagian kerongkongan.

Proses ini terjadi karena pada dinding kerongkongan ada sebuah lapisan yang tersusun atas otot polos yang melingkar dengan rapih dan memanjang serta berkontraksi secara beraturan dan bergantian.

Oleh karena itu makanan akan berangsur-angsur terdorong menuju lambung. Dibagian kerongkongan makanan tidak mengalami proses pencernaan, makanan hanya lewat saja.

3. Lambung

organ pencernaan lambung
sainsbiologi.com

Bagian organ pencernaan yang selanjutnya adalah lambung. Bagian ini adalah sebuah alat pencernaan yang memiliki bentuk seperti kantung. Dinding lambung ini tersusun dari atas otot-otot yang melingkar, memanjang, dan menyerong.

Bentuk dan lapisan lambung yang seperti gambar diatas memungkinkan makanan yang masuk akan dibolak-balik dan diremas lagi agar makanan menjadi lebih hancur atau halus.

Makanan yang dikunyah didalam mulut belum terlalu hancur, oleh karena itu harus dihaluskan kembali lagi oleh lambung. Agar lambung anda tidak bekerja lebih berat maka sebaiknya anda mekunyah makanan lebih halus sebelum makanan tersebut tertelan.

Selain mencerna makanan dengan cara mekanis, lambung juga melakukan proses pencernaan dengan menggunakan cara kimiawi. Sama seperti mulut lambung juga juga memiliki air dan lendir, dan memiliki beberapa enzim yang dapat membantu dalam proses pencernaan.

Karena lambung memiliki sifat asam maka lambung dapat membunuh kuman yang masuk bersama dengan makanan yang ditelan manusia. Sementara itu, enzim renin dapat mengumpulkan air susu sehingga dicerna lebih lanjut dan baik.

4. Hati

organ pencernaan hati
chalavinovianty.blogspot.co.id

Hati merupakan salah satu organ pencernaan yang terletak pada bagian bawah sekat rongga badan dan mengisi sebagian besar bagian atas rongga perut sebelah kanan. Hati membuat empedu tang terkumpul dalam kantung empedu. Empedu ini menjadi kental karena airnya diserap kembali oleh dinding kantung empedu. Di saat-saat tertentu, empedu dipompa menuju usus 12 jari melewati saluran empedu.

Adapun fungsi hati di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Memproduksi enzim-enzim.
  2. Melakukan perombakan sel darah merah yang telah mati.
  3. Menampung vitamin A, D, E, dan K yang kandungannya lebih.
  4. Menyimpan cadangan gula dalam bentuk glikogen dan mengubahnya menjadi glukosa bila diperlukan.
  5. Mengubah kolesterol dan asam amino menjadi glukosa dalam kondisi tubuh kehabisan glikogen.
  6. Menetralisir zat-zat kimia berbahaya hasil metabolisme tubuh sendiri maupun yang dari luar tubuh.

5. Usus Halus

usus halus atau kecil
cancer.gov

Setelah makanan dicerna oleh lambung maka selanjutnya makanan akan dicerna oleh usus halus. Usus halus merupakan suatu saluran menyerupai selang dengan diameter sekitar 2,5 cm.

Artikel Terkait  Analisis SWOT Internal dan Eksternal Beserta Contohnya

Jika dihamparkan, panjang usus halus bisa melebihi 6 meter. Pada usus halus ada struktur yang dinamakan dengan vili. Vili adalah tonjolan-tonjolan yang menambah luas permukaan usus yang mengakibatkan meningkatkan volume penyerapan. Di permukaan vili sendiri ada mikrovili.

Usus halus ini memiliki 3 bagian yaitu:

  • Usus dua belas jari (Duodenum) karena panjangnya sekitar dua belas jari orang dewasa yang disejajarkan.
  • Usus kosong (Jejenum) karena pada usus orang yang telah meninggal bagian organ pencernaan itu kosong.
  • Usus penyerapan (Ileum) karena pada bagian tersebut zat-zat makanan diserap oleh tubuh.

Bagian usus 12 jari berfungsi sebagai alat pencernaan dengan menggunakan sistem kimiawi. Didalam usus 12 ini terdapat pankreas dan empedu yang mengeluarkan cairan pencernaan. Sedangkan empedu ini dihasilkan oleh kantung empedu yang sangat berperan mencerna lemak.

Sedangkan untuk pankreas ini memiliki kandungan enzim-enzim pencernaan yang memiliki peran penting salah satu nama enzimnya adalah amilase, tripsinogen, dan lipase. Tripsinogen ini diaktifkan oleh zat yang bernama enterokinase yang memiliki fungsi untuk mencerna protein menjadi asam amino.

Sedangkan untuk Amilase ini akan mencari amilum untuk mencerna agar dapat menjadi glukosa, sedangkan untuk lipase ini mencerna lemak untuk dijadikan sebagai lemak dan gliserol.

Selain enzim-enzim tersebut usus halus juga menghasilkan enzim-enzim lain yang membantu pencernaan makanan, seperti peptidase dan maltase.

Pencernaan makanan berakhir di ileum. Di sini makanan yang telah dicerna akan diserap dinding ileum. Glukosa, asam amino, mineral, dan vitamin akan diserap melalui pembuluh darah dinding ileum.

Adapun asam lemak dan gliserol akan diserap melalui pembuluh getah bening. Pembuluh getah bening ini pada akhirnya akan bermuara pada pembuluh darah sehingga sari-sari makanan dapat diedarkan ke seluruh
tubuh.

6. Usus Besar

usus besar
brainly.co.id

Organ pencernaan yang selanjutnya adalah usus besar. Usus besar ini berfungsi sebagai penghalus makanan yang belum hancur. Didalam usus besar ini menjadi tempat penyerapan air dan pembusukan sisa-sisa pencernaan yang dilakukan usus halus.

Enzim Pada Sistem Pencernaan

enzim
ejdio.weebly.com

Proses pencernaan makanan pada manusia tidak dapat dipisahkan dari enzim. Enzim adalah sejenis protein yang mempercepat laju reaksi kimia dalam tubuh. Enzim-enzim pada sistem pencernaan dihasilkan oleh kelenjar pencernaan.

Agar makanan yang kita makan dapat diserap di dalam usus halus, maka makanan itu harus diubah menjadi bentuk yang lebih sederhana melalui proses pencernaan. Zat makanan yang mengalami proses pencernaan di dalam tubuh adalah karbohidrat, lemak, dan protein. Sedangkan unsur-unsur mineral dan air tidak mengalami proses pencernaan.

1. Enzim Pencernaan Mulut

Kelenjar ludah yang dihasilkan air liur atau ludah (saliva) pada mulut berfungsi untuk melarutkan makanan, memudahkan penelanan,, dan melindungi selaput mulut terhadap panas, dingin, asam, dan basa.

Pada ludah yang dihasilkan, mengandung enzim amilase (ptialin) yang berfungsi mengubah makanan -ketika masih di mulut mulut- yang memiliki kandungan zat amilum (karbohidrat) menjadi gula sederhana jenis maltosa. Enzim ptialin bekerja dengan baik pada pH antara 6,8 – 7 dan pada suhu 37°C. Terdapat tiga macam kelenjar ludah, yaitu; kelenjar parotis, kelenjar sublingualis, dan kelenjar submandibularis.

2. Enzim Pencernaan Lambung

Lambung adalah saluran pencernaan makanan yang melebar seperti kantung, terletak di bagian atas rongga perut sebelah kiri, dan sebagian tertutup oleh hati dan limpa. Lambung tersusun atas tiga lapisan otot, yakni bagian dalam berserabut miring , bagian tengah berserabut melingkar, dan bagian luar berserabut memanjang.

Dengan adanya ketiga lapisan otot tersebut, lambung bisa melakukan berbagai macam gerakan kontraksi. Gerakan kontraksi tersebut berguna dalam mencerna makanan dan mencampurkannya dengan enzim sehingga terbentuk kim (chyme) atau bubur.

Dinding lambung mengandung sel-sel kelenjar yang berfungsi menghasilkan getah lambung. Makanan yang masuk ke dalam lambung tersimpan selama 2 – 5 jam. Selama makanan ada di dalam lambung, makanan dicerna secara kimiawi dan bercampur dengan getah lambung. Proses pencampuran tersebut dipengaruhi oleh gerakan peristaltik.

Getah lambung adalah campuran zat-zat kimia yang sebagian besar terdiri atas asam lambung (HCl), air, serta enzim renin, lipase, dan pepsin. Getah lambung bersifat asam karena mengandung banyak asam lambung. Asam lambung (HCl) berfungsi untuk membunuh mikroba yang terkandung pada makanan dan mengaktifkan pepsinogen menjadi pepsin.

Pepsin berfungsi mengubah protein menjadi pepton. Renin berfungsi menggumpalkan kasein dalam susu. Lipase berfungsi mengubah lemak menjadi gliserol dan asam lemak. Sementara lenderberfungsi mencampur enzim dan melindungi dinding lambung dari asam lambung.

3. Kelenjar Pangkreas

Kelenjar pangkreas melintang pada dinding belakang perut dan ke kiri sampai limpa. ujungnya terletak dalam lengkung usus dua belas jari. Saluran pangkreas berakhir pada duodenum (usus 12 jari) bersama dengan saluran empedu.

Setiap hari dihasilkan sekitar 1200 – 1500 ml cairan pangkreas, cairan ini terdiri dari garam, air, enzim dan sodium bikarbonat. Sifat alkali (pH 7,1 – 8,2) berasal dari sodium bikarbonat pada cairan pangkreas yang bisa menghentikan kerja pepsin dari lambung dan menciptakan suasana asam bagi usus. Enzim dari pankreas antara lain amilase pangkreatik, tripsin.

Kimotripsin dan karboksipolipeptidase, lipase pangkreatik. Karena pepsin diproduksi dalam keadaan inaktif (pepsinogen), enzim pencernaan protein pankreas, ini mencegah enzim pencerna sel-sel pankreas.

Tripsin disekresi dalam bentuk inaktif (tripsinogen), pengaktifan menjadi tripsin terjadi di dalam usus kecil karena sekresi mukosa. Enzim pengaktif ini disebut enterokinase. Kimotripsin digiatkan oleh tripsin dari bentuk inaktif yang disebut kimotripsinogen.

Karboksipolipeptidase juga digiatkan oleh pepsin dalam usus, bentuk inaktifnya disebut prokarboksipolipeptidase. Sekresi pankreas, seperti pada lambung dikendalikan oleh mekanisme saraf hormonal. Jika fase gastrik dan sepalik sekresi lambung terjadi, impuls parasimpatik bersamaan dikirim pada sepanjang saraf vagus menuju pankreas yang mengakibatkan sekresi enzim pankreas. Kolesistokinin dari duodenum juga merangsang sekresi pankreas.

5. Enzim Pada Usus Halus

Dalam menjalankan fungsinya, usus halus dibantu oleh hati, pankreas, dan kelenjar pada dinding usus halus. Masing-masing organ itu akan menghasilkan enzim yang menunjang pada proses pencernaan.

Hati menghasilkan empedu yang di dalamnya terdapat cairan empedu. Cairan empedu tersebut memiliki fungsi memecah lemak agar mudah dicerna.

Empedu tidak mengandung enzim, tetapi  mempunyai peran pada proses memecah lemak. Selain itu, hati adalah organ tubuh yang menjadi tempat metabolisme karbohidrat, lemak, dan protein. Ketika proses pencernaan berlangsung, kantung empedu akan mengeluarkan cairan empedu ke arah duodenum melewati saluran empedu.

Selain itu, pankreas membantu usus halus dalam proses pencernaan. Pankreas memiliki dua fungsi utama, yaitu menghasilkan hormon yang mengatur glukosa darah dan menghasilkan pancreatic juice. Pancreatic juice adalah sekresi pankreas yang telah berbaur dengan air. Pancreatic juice ini akan masuk menuju duodenum melewati saluran pankreatik. Pancreatic juice akan menetralkan kandungan asam pada makanan sebelum masuk ke usus halus.

Artikel Terkait  Bagian-bagian Mata dan Fungsinya Beserta Penjelasan Lengkap dan Gambar

Gangguan Pencernaan pada Manusia

gangguan pencernaan
maggo.co.id

Berikut adalah macam-macam jenis gangguan yang ada pada sistem pencernaan manusia. Berbagai penyakit ini bisa mengganggu kinerja sistem pencernaan pada tubuh manusia.

1. Gastritis di Lambung

Grastritis yaitu suatu gangguan yang terjadi pada lambung, lebih tepatnya gangguan lambung yang terjadi pada daerah mukosa dinding lambung. Peradangan akut pada mukosa dinding lambung ini biasanya terjadi karena mengkonsumsi makanan yang tidak sehat seperti makanan yang mengandung kuman berbahaya.

Sehingga makanan yang dikonsumsi tersebut membawa kuman ke dalam tubuh melalui sistem pencernaan, dan dampaknya yaitu tejadi gastritis di daerah lambung. Selain karena makanan yang mengandung kuman berbahaya, gastritis bisa juga terjadi karena kadar kandungan asam lambung (HCl) yang sangat tinggi.

2. Diare

Diare yaitu gangguan pada pencernaan yang terjadi pada manusia yang menyebabkan rasa mules (BAB) kerap terjadi pada waktu yang singkat atau dekat. Gangguan pencernaan ini merupakan jenis gangguan pencernaan yang kerap terjadi pada manusia, dari manusia usia bayi sampai yang tua tentu pernah merasakan gangguan pencernaan yang satu ini.

Penyebabnya cukup banyak, seperti bakteri jahat, alergi, kekurangan gizi, atau dikarenakan mengkonsumsi makanan dengan pola yang tidak sehat. Yang mana penyebab-penyebab tersebut dapat menyebabkan peradangan pada bagian usus.

Meskipun diare merupakan jenis gangguan pencernaan yang kerap terjadi, dalam keadaan parah, diare bisa menyebabkan hilangnya nyawa si penderita. Karena ketika terserang diare, si penderita bisa kehilangan banyak cairan yang bisa menyebabkan dehidrasi.

3. Disentri

Disentri adalah gangguan pencernaan yang terjadi pada daerah usus, yaitu usus yang terinfeksi oleh bakteri yang bernama Shigella dan Amoeba sehingga mengalami peradangan. Banyak gejala yang terjadi apabila terkena disentri, seperti sakit perut, demam, dan diare. Yang mana gejala tersebut bisa menyebabkan dehidrasi dan keracunan toksin bakteri.

Gangguan pencernaan yang satu ini bisa menyebabkan feses berdarah, apabila infeksi yang terjadi benar-benar parah. Biasanya jika terjadi infeksi yang parah, penderita juga akan sering muntah-muntah. Gejala yang terjadi bisa diobati dengan obat antibiotik.

4. Konstipasi

Konstipasi atau yang sering disebut juga dengan sembelit yaitu suatu gangguan pencernaan yang terjadi dimana feses mengalami pengerasan yang mengakibatkan sulit untuk dikeluarkan melalui anus. Penyebabnya bisa saja karena sering menunda-nunda buang air besar, terlalu lama duduk, kurang cairan, dan kurang makanan yang berserat.

Untuk menghindari konstipasi atau sembelit caranya cukup mudah, yaitu dengan menjaga pola hidup sehat dan banyakin mengkonsumsi makanan yang kaya akan serat. Dan hati-hati jika mengalami sembelit terlalu lama, karena bisa menyebabkan ambeien/wasir. Jadi ketika sedang menderita sembelit, sebaiknya segera ditangani.

5. Maag

Maag merupakan salah satu gangguan pencernaan yang paling sering dialami oleh banyak orang. Penyebab terjadinya gangguan pencernaan yang satu ini yaitu pola makan yang tidak teratur dan mengkonsumsi makanan yang berpotensi melukai bagian lambung, seperti jenis makanan yang terlalu asam dan pedas.

Namun kebanyakan maag terjadi karena pola makanan yang tidak teratur, seperti telat makan yang mengakibatkan asam lambung keluar terlalu banyak dan menyebabkan rasa nyeri. Maag mampu diatasi dengan antasid, yaitu bahan obat-obatan yang memiliki sifat basa. Karena sifat basa mampu menetralkan pH di dalam lambung sehingga rasa nyeri yang disebabkan karena asam lambung bisa dicegah.

6. Apendisitis

Apendisitis adalah gangguan pencernaan yang terjadi pada daerah apendik, yang menyebabkan timbulnya rasa sakit dan nyeri. Untuk gangguan pencernaan yang satu ini memang jarang terjadi.

Penyebab apendisitis sendiri kebanyakan dari terjadinya infeksi di bagian umbai cacing yang disebabkan karena bakteri jahat.

7. Hepatitis

Hepatitis termasuk ke dalam salah satu gangguan pencernaan yang cukup serius, hepatitis terjadi pada bagian organ tubuh yang bernama hati. Yaitu hati yang terinfeksi oleh kuman dan bakteri jahat sehingga merusak hati.

Apabila hati mengalami kerusakan, maka kemungkinan terserang penyakit sangat besar. Karena fungsi hati sendiri salah satunya adalah untuk untuk memproduksi empedu, dan empedu berfungsi untuk mencerna lemak yang masuk ke dalam tubuh dari makanan dan minuman yang dikonsumsi. Apabila lemak yang masuk ke dalam tubuh tidak terkontrol maka bisa menyebabkan penyakit-penyakit lainnya.

8. Radang Usus Buntu

Radang usus buntu adalah suatu gangguan sistem pencernaan yang terjadi pada usus buntu. Antara usus buntu dan usus besar naik sehingga menyebabkan penyumbatan, dengan keadaan seperti ini maka usus buntu akan tersumbat dan bakteri-bakteri jahat pun menyerang dan menyebabkan infeksi dan radang pada usus buntu.

Jika sudah terkena usus buntu, biasanya gejala yang timbul yaitu rasa sakit yang luar biasa pada perut dan mudah tubuh jadi sakit-sakitan. Dalam kondisi yang seperti ini atau kondisi parah, maka jalan satu-satunya untuk menanganinya adalah operasi.

9. Gejala Wasir

Wasir adalah suatu gangguan pada sistem pencernaan yang terjadi pada daerah anus. Pada bagian pembuluh darah vena yang terletak di sekitar anus mengalami pembengkakan, jika dibiarkan maka bisa menyebabkan pecahnya pembuluh darah vena. Jika pembuluh darah vena sudah pecah biasanya ditandai dengan buang air besar yang disertai darah.

Wasir biasa terjadi karena sebab-sebab seperti duduk yang terlalu lama dan terlalu sering menahan BAB. Solusinnya yaitu apabila terkena gejala wasir, sebaiknya segera dilakukan penanganan medis.

10. Cacingan

Cacingan adalah suatu penyakit yang termasuk dalam kategori gangguan pencernaan, karena terjadi dibagian perut. Biasanya terjadi pada usia anak-anak, karena cacingan ini terjadi karena kurangnya kebersihan, terkhusus kebersihan makanan yang dikonsumsi.

Ada 3 jenis cacing yang berbahaya bagi tubuh, yaitu cacing gelang, cacing kremi, dan cacing tambang. Umumnya ketiga jenis cacing ini bisa masuk ke dalam tubuh melalui makanan yang kurang terjaga kebersihannya.

Jika anak-anak atau seseorang sudah terserang cacing tersebut, maka seseorang tersebut akan mengalami badan yang kurus dengan perut yang besar. Hal tersebut disebabkan karena nutrisi yang masuk ke tubuh diserap oleh cacing-cacing tersebut.

Demikian artikel mengenai sistem pencernaan manusia, semoga bisa bermanfaat dan menjadi referensi belajar bagi Anda. Terima Kasih.

Tinggalkan komentar