Ringkasan Ciri-ciri Planet dalam Tata Surya Disertai Gambarnya

Ciri-ciri Planet – Pada tata surya kita terdapat banyak sekali benda-benda langit. Salah satu benda langit itu adalah planet. Sekarang ini terdapat 8 planet yang sudah ditemukan didalam sistem tata surya kita. Setiap planet memeiliki karaktristik atau ciri-cirinya masing-masing.

Sehingga untuk membedakan planet satu dengan yang lainnya dibutuhkan pengeathuna tambahan agar kita tidak salah dalam mengenali setuap planet. Berikut Informazone.com akan membagikan artikel terkait cir-ciri planet dalam tata surya. Selamat membaca.

Ciri-ciri Planet

ciri-ciri planet

Matahari dan Planet-planet (pixabay.com)

Planet merupakan benda langit yang tidak memancarkan cahay sendiri, namun hanya memantulkan cahaya matahari. Menurut International Astronomical Audit (IAU), planet adalah banda langit yang mempunyai orbit mengelilingi matahari, memiliki massa dan gravitasi yang cukup sehingga bisa membentu struktur bulat, dan memiliki lintasan orbit yang bersih (tidak memiliki banda langit lainnya di dalam orbitnya).

Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Yupiter, Saturunus, Uranus, dan Neptunus adalah nama-nama planet yang ada dalam tata surya. Nama-nama planet itu juga telah diurutkan berdasarkan jaraknya dari matahari mulai dari yang paling dekat hingga yang paling jauh

Para ilmuwan mengelompokkan planet berdasarkan 2 hal. Pertama, pengelompokkan berdasarkan posisinya terhadap sabuk asteroid. Kedua, pembagian planet-planet berdasarkan maerial penyusun planet.

  1. Pengelompokkan berdasarkan letaknya yang dilihat dari orbit asteroid. Planet dapat dibagi menjadi palnet luar dan planet dalam. Planet dalam adalah planet yang berada didalam orbit asteroid, yaitu Merkurius, Venus, Bumi dan Mars. Sedangkan sisanya termasuk planet luar.
  2. Pengelompokkan berdasarkan material penyusunnya yang dapat dibagi menjadi 2, yaitu planet terrestial (kebumian) dan planet jovian (raksasa gas). Planet terestial adalah planet yang ukurannya relatif kecil, berbatu, dan memiliki atmosfer yang tipis. Planet yang tergabung adalah Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars. Sedangkan, sisanya termasuk planet jovian. Yaitu planet yang diselimuti oleh gas, cairan, es tebal, dan ukurannya yang relatif besar.

1. Planet Merkurius

ciri-ciri planet

Planet Merkurius (engadget.com)

Planet Merkurius dalam sistem tata surya terletak pada bagian paling dalam atau paling dekat dengan Matahari. Sejak zaman 2500 sebelum masehi, manusia telah melakukan berbagai pengamatan untuk memahami ciri-ciri planet Merkurius. Bangsa Sumeria tercatat sebagai yang pertama kali memulai pengamatan planet Merkurius.

Setidaknya terdapat 11 ciri-ciri planet Merkurius, berikut daftarnya.

  • Planet berwarna abu-abu.
  • Planet terdekat dengan Matahari, jaraknya adalah 57 juta km.
  • Planet terkecil dalam tata surya.
  • Diameter= 4.880 km dan volume= 6,083×1010 km3.
  • Termasuk kelompok planet kebumian dan planet dalam.
  • Permukaannya terdiri dari lembah, kawah, dan perbukitan yang memanjang.
  • Saat siang hari suhunya sangat panas bisa mencapai 430 ºC dengan suhu rata-rata 70 ºC.
  • Saat malam hari suhunya sangat dingin bisa mencapai -180 ºC dengan suhu rata-rata -70 ºC.
  • Periode rotasi 59 hari dan periode revolusi 88 hari.
  • Tidak memiliki satelit.
  • Tidak mempunyai lapisan atmosfer.

2. Ciri Planet Venus

ciri-ciri planet

Planet Venus (pixabay.com)

Planet yang berada dalam urutan kedua dari Matahari adalah Venus. Pengamatan terhadap planet Venus atau lebih dikenal sebagai “bintang fajar” dan “bintang senja” telah dilakukan sejak peradaban kuno. Hal ini dibuktikan dengan sebuah peninggalan kuno dari tahun 1581 SM, yaitu prasasti Ammisaduqa. Sebuah prasasti peninggalan peradaban Babilonia.

Adapun ciri-ciri planet Venus adalah sebagai berikut.

  • Planet berwarna putih kekuningan.
  • Planet terdekat dengan Bumi, paling dekat bisa mencapai jarak 38,2 juta km.
  • Jarak Venus dari Matahari adalah 108,2 juta km.
  • Diameter= 12.104 km dan volume= 9,38×1011 km3. Ukuran planet Venus hampir sama sperti ukuran Bumi, diamternya hanya selisih 605 km. Oleh karena itu Venus juga dijuluki sebagai planet “kembaran Bumi”.
  • Termasuk kelompok planet kebumian dan planet dalam.
  • Permukaannya kering, terdapat gurun, dan terdapat beberapa beatuan.
  • Planet terpanas di tata surya, suhunya bisa mencapai 462 ºC.
  • Memiliki lapisan atmosfer tebal dengan tekanan 92 kali lebih besar dari atmosfer Bumi. Hal inilah yang menjadi penyebab suhu permukaan planet menjadi  sangat panas. Padahal jaraknya ke matahari lebih jauh daripada planet Merkurius.
  • Periode rotasi 243 hari dan periode revolusi 225 hari.
  • Tidak memiliki satelit.

3. Planet Bumi

ciri-ciri planet

Bumi (pixabay.com)

Bumi merupakan planet ketiga dari metahari yang menjadi tempat tinggal kita. Pemahaman manusia terhadap Bumi menagalmi banyka perkembangan di setiap zamannya. Pada awalnya manusia menganggap Bumi itu datar atau flat earth . dan alam semesta ini berbentuk seperti kubah tertutup dengan Bumi sebgai lantainya. Pendapat ini disampaikan oleh bangsa Babilonia yang hidup 2000 SM.

Pada tahun 546-70 SM muncul konsep Geosentris, yang memandang bahwa Bumi merupakan pusat dari alam semesta dan semua objek langit bergerak mengelilinginya. Kemudain pada abad ke-14 barulah muncul hipotesa Heliosentris. Teori ini menyatakan bahwa pusat tata surya adalah Matahari sedangkan Bumi dan benda-benda langit lainnya bergerak mengelilinginya.

Berikut adalah ciri-ciri planet Bumi.

  • Berwarna biru (laut) dan putih (awan).
  • Jarak Bumi ke Matahari adalah 149,6 juta km.
  • Satu-satunya planet yang terdapat kehidupan di dalamnya.
  • Memiliki diameter sebesar 12.742 km dan volume sebesar 1,08×1012 km3.
  • Planet terbesar dalam golongan planet kebumian dan planet dalam.
  • Sebagian besar permukaan dipenuhi oleh air dan sisanya berupa daratan yang membentuk pulau-pulau dan benua. Pada bagian kutub permukaan Bumi diselimuti oleh lapisan es dan gunung-gunung es.
  • Suhu pada permukaan Bumi minimal -89 ºC, maksimal 57 ºC, dan rata-ratanya 15 ºC.
  • Memiliki atmosfer yang tersusun atas nitrogen 70%, oksigen 21%, dan gas lainnya.
  • Periode rotasi 24 jam (1 hari) dan periode revolusi 365 hari (1 tahun).
  • Memiliki 1 buah satelit alami bernama Bulan.

4. Planet Mars

ciri-ciri planet

Planet Mars (pixabay.com)

Planet Mars adalah planet yang berada pada urutan keempat dari Matahari. Menurut sejarah pada tahun 1534 SM bangsa Mesir kuno telah mengmati gerak maju mundur planet Mars. Sedangkan bangsa Babilonia mulai mengamati perilaku dan posisi planet Mars disekiat abad ke-4 SM. Astronom Cina juga tercatat juga telah mengenali Mars di abad ke-4 SM dan astronom India telah memperkirakan diameter Mars pada abad ke-5 SM.

Langsung saja, inilah ciri-ciri planet Mars yang menjadi ciri khas planet tersebut.

  • Berwarna kemerah-merahan dan mendapat julukan “planet merah” karena kandungan besi oksida di permukaan Mars.
  • Jarak antara Mars dan Matahari adalah 227 juta km. Jarak terdekatnya 206 juta km dan terjauh 246 juta km.
  • Diameter= 6.779 km dan volume= 1,632×1011 km³
  • Merupakan bagian dari planet kebumian dan planet dalam.
  • Pada permukaannya terdapat kawah, lembah, gurun,gunung berapi, dan bagian kutub ditutupi oleh kubah es.
  • Suhu rata-rata pada permukaannya adalah -46 ºC.
  • Lapisan atmosfer planet ini lebih tipis daripada atmosfer Bumi dan tersusun atas gas karbondioksida (95%), nitrogen (3%), argon, oksigen, dan uap air.
  • Periode rotasi adalah 24, 6 jam dan periode revolusi adalah 687 hari.
  • Mempunyai 2 satelit, yaitu Phobos dan Demos.

5. Planet Jupiter

planet Yupiter

Planet Yupiter (omahberita.com)

Planet selanjutnya adalah planet Jupiter atau Yupiter. Nama Jupiter diambil dari nama lain dewa Zeus yang merupakan raja dari semua dewa menurut kepercayaan bangsa Romawi. Planet Jupiter merupakan benda langit terserah ke empat setelah Matahari, bula, dan planet Venus. Oleh karena itu memungkian orang-orang zaman dahulu melakukan pengamatan pada planet ini.

Di sekitar abad ke-7 SM sampai ke-8 SM, astronom Babilonia telah mengamati planet Jupiter. Menurut sejarawan Cina Xi Zezong pada tahun 362 SM seorang astronom Cina telah menemukan satelit Jupiter. Selanjutnya pada abad ke-2 SM astonom Yunani Ptolemaeus mengarang buku yang menjelaskan pergerakan Jupiter. Buku tersebut berjudul Almagest.

Adapun ciri-ciri planet Jupiter adalah sebagai berikut.

  • Jika dilihat dari ruang angkasa, Jupiter tamak memiliki warna yang berlapis-lapis kombinasi warna oranye dan putih. Warna oranye berasal dari awan amonium hidrosulfida dan warna putih dari awan amonia.
  • Memiliki cincin yang tipis yang terdiri dari 3 bagian yang terbuat dari debu.
  • Jarak rata-rata planet Jupiter dan Matahari adalah 778,55 juta km.
  • Planet Jupiter adalah planet terbesar dalam tata surya kita.
  • Diameternya adalah 139.822 km dan volumenya adalah 1,43×1015 km3.
  • Termasuk planet luar dan planet raksasa gas.
  • Planet Jupiter tidak memiliki permukaan padat seperti halnya planet gas lainnya.
  • Suhu permukaanya berkisar antara -108 ºC sampai -158 ºC.
  • Atmosfer Jupiter merupakan atmosfer terbesar di tata surya dan terdiri dari beberapa lapisan yang tersusun secara horizontal. Lapisan tersebut ada yang berwarna gelap (oranye) dan cerah (putih).
  • Pada atmosfer terdapat “bintik merah besar”, yaitu sebuah badai besar yang muncul akibat perbedaan aliran lapisan yang berlawanan.
  • Periode rotasi 10 jam dan periode revolusi 11,86 tahun.
  • Menurut NASA, planet ini memiliki 67 satelit. Namun baru 16 satelit saja yang sudah diberi nama. Satelit tersebut ialah Metis, Andrastea, Almathea, Thebe, Io, Europa, Ganymede, Calistio, Leda, Himalia, Lysithea, Elara, Aananke, Carme, Pasiphea, dan Sinope.

6. Planet Saturnus

planet saturnus dalam tata surya

Planet Saturnus (pixabay.com)

Saturnus adalah planet keenam dari Matahari dalam sistem tata surya kita. Karena letaknya yang begitu jauh menyebabkan planet ini tidak dapat terlihat dengan baik dari Bumi. Planet ini telah dikenali oleh masyarakat yang hidup sejak zaman prasejarah.

Bangsa Romawi sudah mengnal 5 planet dalam tata surya dan menganggap Saturnus sebagi panet terjauh. Tidak hanya bangsa Romawi, terdapat juga kebudayaan Tiongkok, Jepang, Ibrani kuno, Turki Ottoman, dan Hindu yang telah mengetahui keberadaan Saturnus. Dimana pada setiap kebudayaan itu keberdaan planet ini selalu dikaitkan dengan kepercayaannya masing-masing.

Berikut adalah ciri-ciri planet Saturnus, planet kedua terbesar setelah Jupiter.

  • Planet ini berwarna kuning pucat.
  • Memiliki cincin yang terbuat dari gumpalan-gumpalan es.
  • Jarak planet Saturnus dan Matahari adalah 1,4 milyar km.
  • Diameter sebesar 116.464 km dan volume sebesar 8,2713×1014 km³.
  • Termasuk planet luar dan planet raksasa gas.
  • Tidak memiliki permukaan padat yang terdiri dari helium, hidrogen, dan es.
  • Suhu permukaanya berkisar antara -136 ºC hingga -186 ºC.
  • Atmosfernya terdiri dari gas amonia dan metana.
  • Periode rotasi 10,7 jam dan periode revolusi 29,5 tahun.
  • Memiliki 56 satelit, akan tetapi hanya 21 satelit saja yang sudah diberi nama. Satelit itu ialah Atlas, 1980 S27, 1980 S26, Euphemetheus, Janus, Mimas, Coorbital, Encelandus, Tethys, Telesto, Calypso, Dione, Dione coorbital, 1980 S5, 1980 S6, Rhea, Titan, Hyperion, Lapetus, Phoebe.

7. Planet Uranus

planet uranus dalam tata surya

Planer Uranus (photojournal.jpl.nasa.gov)

Planet yang berada setelah Saturnus adalah planet Uranus. Planet ini dapat dilihat dengan mata telanjang seperti planet-planet sebelumnya. Hanya saja orang zaman dahulu tidak mengangapnya sebagai planet. Hal ini dikarenakan cahayanya erliaht begitu redup dan pergerakanya yang lambat. Plaent ini ditemukan oleh Sir William Herschel pada tahun 1781.

Berikut ciri-ciri yang dimiliki oleh planet Uranus.

  • Warnanya biru muda.
  • Memiliki cincin unik yang melingkari planet secara vertikal.
  • Jaraknya 2,7 milyar km dari Matahari
  • Diameter= 50.724 km dan volume= 6,833×1013 km³.
  • Termasuk planet luar dan planet raksasa gas.
  • Tidak memiliki permukaan padat yang tersusun dari fluida gas dan cair.
  • Suhu permukaanya berkisar antara -194 ºC sampai -271 ºC.
  • Atmosfer Uranus tersusun dari gas hidrogen, helium, metana, dan es.
  • Periode rotasi 17 jam dan periode revolusi 84 tahun.
  • Mempunyai 27 buah satelit. 15 satelit diantaranya bernaam Ariel, Umbriel, Titania, Oberon, Miranda, Puck, Cordelia, Ophelia, Bianca, Cresida, Desemona, Juliet, Portia, Rosalin, Belinda.

8. Planet Neptunus

planet neptunus dalam tata surya

Planet Neptunus (pixabay.com)

Planet kedelapan adalah planet Neptunus. Nama planet ini diambil dari nama dewa Romawi yang menguasai lautan. Pada tahun 1612, Galileo melalui lukisannya telah menujukkan keberdaan plane Neptunus. Akan tetapi Galileo salah menganggap planet ini sebagai bintang tetap. Akhirnya pada tahun 1846, planet Neptunus ditemukan oleh Alexis Bouvard dan memasukkanya ke dalam daftar planet-planet ddalam tata surya.

Adapun ciri-ciri planet Neptunus adalah sebagai berikut.

  • Planet Neptunus berwarna biru.
  • Memiliki cincin tipis yang tersusun dari partikel-partikel es.
  • Jarak Neptunus dengan Matahari adalah 4,5 milyar km.
  • Diameter = 49.244 km dan volume = 6,254×1013 km³.
  • Termasuk planet luar dan planet raksasa gas.
  • Permukaanya tesusun atas air, amonia, dan metana tau dikenal sebagai samudra air amonia.
  • Suhu permukaanya berkisar antara -198 ºC sampai -215 ºC.
  • Atmosfer Uranus tersusun dari gas hidrogen, helium, metana, dan es.
  • Periode rotasi 16 jam dan periode revolusi 165 tahun.
  • Mempunyai 13 buah satelit, 8 diantaranya bernama Triton, Nereid, Naiad, Thalasa, Despina, Galatea, Larissa, Proteus.

Itulah tadi ciri-ciri planet di tata surya. Dengan mengetahui ciri-ciri 8 planet dalam tata surya akan membuat Anda lebih mengenali karaktristik yang dimiliki setipa planet degan baik. Semoga artikel ini bisa berguna dan bermanfaat bagi Anda. Kunjungi juga artikel-artikel terkait tata surya agar Anda lebih memahami alam semesta dengan baik dan benar. Salam.

Leave a Reply